visitor stats
Shoutbox
menshorthair: LUCU JUGA MONYETNYA
bubba: kemana aja oom? koq ga pernah diapdet lagi sih?
sarah: ah jarang ngeblog lage neh? abis kena bom yah coy?
Juwie: Monyet seksi jd dianggurin nich..
Juwie: oo.. Pantesan aja.. gi ngoprek FJBex nya toh.. moga makin sukse d..
ZeAL: lg ada proyekan..
Juwie: Caq, kok skrg update nya cm sbulan skali, gi da proyek baru kah atow msh disiksa???
9oliwet: gada update ya...*sigh* pulang lage...
sarah: tapi gak tau juga klo beneran menghalau stress atau malah jadi pemicunya...wkwkwk..canda, kapan nih bikin topik baru, topik Manohara-Fakhry juga ok tuh mas nyet caem..(nah udah dipuji tuh...entar bayar yah...heheh) bubay
sarah: lama ya gak jumpa di blog ini, mudah2an msh ingt ma gw hahahh...gw promosiin nih blog di buletin TAGGED gw, sbg penangkal stress
poztmow: jjs (jalan-jalan subuh)..... narsis abis....... tapi hebat..... Kenali Negeri mu, Cintai Negeri mu
bejo: itu berarti blom keload sempurna web nya.. seharusnya ada latar belakang image coklat, jadi tulisannya keliatan jelas..
9oliwet: mampir lagi setelah sekian lama...ko jadi gak kebaca ya om..backgroundna burem aku harus blog dlu tulisanna baru bisa baca..kenapa begitu?
ass: permisi, numpang pipis... he...he... piss....
sino: nice blog pak
Garmin: hehe.. lam kenal
Zebhi: Om-nya ini yg punya Fjbex ya???
nay: hehm..... om monyet pinter ya...
macancerdas: sakit :)) tapi agak bingung jg ya baca blog lo...bisa nyasar aja gitu gue
Zebhi: Hehee. Monyetnya pinter juga tuch. Dpt dr mana Kang??? Blh disewa gak buat naikin traffic?? :D
Go to page: 1 » 2 » 3 » 4 » 5 » 6 » 7 » 8 » 9 » 10 » 11 » 12 » 13 » 14 » 15 » 16 » 17 » 18 » 19 » 20 » 21 » 22 » 23 » 24







Monyet Pinter

Monyet tapi pinter... Pinter tapi monyet...

Review: Kereta Hantu Manggarai

Walau sudah berkali-kali mengalami kerusakan otak akibat nonton film horor Indonesia, tapi entah kenapa gue tetep nekat nonton juga. Mungkin gue sudah di brainwash secara tidak sadar melalui iklan2 di TV, majalah, celana kolor dan media lainnya. Dan gue mengalami “bencana” waktu nonton film Kereta Hantu Manggarai.

Pertama kali gue denger judulnya dan liat trailernya, gue bener2 tergoda untuk nonton. Diluar masalah brainwash, gue merasa; “wah, ini dia film yang ‘agak’ beda”. Gue bosen dengan film horor yang selalu bersetingkan rumah (walau sempet juga setingnya ambulan tapi gue gak pengen nonton).

Seperti biasa, kalo pengen nonton film Indonesia yang rawan kecelakaan, gue nonton di bioskop yang tiketnya murah, yaitu Plaza Kalibata. Sebab walau nonton di bioskop yang mahal dengan fasilitas digital, surround sound dan sebagainya, semua itu gak akan terpakai oleh film Indonesia. Sayang khan?

Cerita dimulai dari seorang cewe sedang menunggu di bangku peron stasuin Manggarai. Suasananya sepiiiiiiii banget! Gak ada gembel lagi tidur. Gak ada pengamen lagi latihan. Gak ada pedagang asongan. Gak ada kucing kawin. Pokoknya gak ada siapa2 kecuali si cewek itu. Hellloooo…!!! Itu gak akan mungkin pernah terjadi di stasiun kereta Manggarai, bahkan di stasuin Pasar Minggu Baru yang relatif sepi kalo malem pasti ada aja gembel tidur disitu atau anak2 pada nongkrong sambil main judi.

Terus kereta dateng, masuk ke peron, dan si cewe masuk ke dalam kereta. Dan coba tebak suasana di dalem kereta? Yak, sepiiii.. Masih lebih rame kuburan dari pada isi itu kereta. Gue kalo ngeliat kereta begitu, dijamin gak akan pernah naik. Gile aje! Suasana yang mendukung,. bisa2 gue diperkosa kondektur-nya! Ingat! Kejahatan terjadi karena ada kesempatan! Waspadalah! Waspadalah!

Dengan hilangnya cewe tersebut, kakaknya, cewe juga, berusaha mencari dia. Si nyokap yang shock, ngomong ke si kakak; “Kamu kan kakaknya! Masa ngurus adekmu aja gak bisa!”. Dan gue refleks mikir; “Lha, kamu kan ibunya! Masa ngurus anakmu aja gak bisa!”. Duh!

Gak ada hujan, gak ada badai, tiba2 temen si kakak yang diajak curhat bilang; “Temen gue yakin kalo adek lo hilang kebawa kereta hantu”. Busyeeet… ini Jakarta, choy! Ada 1.001 cara orang bisa menghilang, gak pulang! Dan naik kereta hantu ada di posisi ke 3.718 di dalam list tersebut. Unlikely to happen! Very Unlikely!

Kemudian dibawalah si kakak ke kumpulan temen2nya yang ngelola sebuah website berisi foto2 porno gue foto2 dan artikel hantu. Suatu ketika kelompok tersebut, dengan bantuan paranormal, berniat untuk “berkunjung” ke dalam kereta hantu. Sebelum naik, dipesenin sama paranomalnya; “Jangan pernah bersuara sedikitpun, berbisik apalagi berteriak!”.  Sudah bisa ditebak, salah satu cewe berteriak karena kaget. Gobloknya, salah satu anggota malah ngomong sambil ngebentak; “Sssttt.. Jangan berisik!”. Gubrak!

Cerita berlanjut tentang kematian satu persatu para anggota kelompok itu dan pencarian adek si tokoh utama yang hilang. Dan pada akhirnya, ketemu! Tapi entah karena shock atau apa, dia melihat si kakak mukanya kayak si hantu kereta. Jadi dia ketakutan dan ngacir ke tempat lain, yang sudah bisa ditebak, yaitu; stasuin kereta! Duh, sebegitu low budgetnya atau kekurangan lokasi atau udah dibayar PT. KAI atau entah alasan lain, membuat film ini lama2 kayak film dokumenter perkeretaan. Lokasinya kalo gak dirumah, dijamin ada di dalam kereta, disekitar kereta, disekitar stasiun dan disekitar tempat maintenance kereta. Memang singkron dengan judul filmnya, tapi ini terlalu berlebihan. Dan kemudian cerita berakhir dengan sangat klise. Silahkan nonton sendiri kalo penasaran.

Diluar cerita yang maksa, kemungkinan para pemeran ceweknya juga dipaksa (walau bisa juga emang rela) menggunakan kostum yang “menarik”, terutama untuk para calon pervert Indonesia. Setengah awal film, kita bisa liat bra yang menerawang, udel yang mengintip manja, paha yang menggoda. Sayang, body pemerannya kurang montoq dan rata. Not my type!

Untuk suara gak ada masalah yang berarti, semua dialog bisa terdengar dengan jelas . Musik pengiring kayaknya hampir gak ada. Walaupun ada, kadang posisinya gak pas. Contoh; Si kakak habis merasakan ada penampakan, tiba2 ada tlp masuk ke hpnya dari adeknya. Kalo logika gue, seharusnya lagunya yang rada serem2 gitu. Soalnya setelah penampakan sebelumnya., mindset-nya udah mengantisipasi sesuatu yang serem. Apalagi yang tlp adalah adeknya yang terbawa kereta hantu. Tapi ini malah lagu mendayu-dayu sedih. Gak pas banget!

Dan ada 1 bencana yang baru seumur2 gue rasain pas nonton bioskop! Dan kok ya pas nonton film horor Indonesia ini! Bener2 sebuah pertanda buruk!

 

Ini adalah foto didalam studio saat sebelum kejadian…

 

 

 
Entah lagi adegan apaan..
 
 
 

Dan ini adalah foto saat bencana terjadi…

 

 Gelap.. Cuma ada lampu darurat.. Rencananya mo bikin api unggun..

 

 

 

Yak! Bencananya berupa mati lampu!! Gue kudu menunggu sekitar 30 menit sampe akhirnya listrik nyala lagi dan film dilanjutkan. Pas mati lampu, banyak penonton yang akhirnya pada keluar. Gue yang sabar, pengertian, penuh kasih sayang dan gak rela kehilangan duit Rp. 15.000,- tetap keukeuh untuk duduk manis tetap menunggu walau udah mulai pengap karena AC mati.

Overall, untuk sebuah film horor yang temanya menarik tapi ceritanya sangat kurang dikembangkan dengan baik. Untuk pertunjukan bra dan udel yang cukup menghibur. Untuk akting pemeran yang ala kadarnya. Dan terutama untuk sesuatu yang mengecewakan, tidak sesuai dengan harapan. Gue kasih nilai 1 bintang dari 5 bintang.

Film ini cocok untuk:

-         errrr.. kayaknya gak cocok buat siapa2… Maaf..

 

PS: Gue liat ada ibu2 hamil tua, mungkin sekitar 7 atau 8 bulan, nonton film ini. Busyeeeeet…!! Gue mikir, “itu ibu pengen keguguran yah!”. Amit2… Nekad banget sih! Mbok nonton yang lebih sesuai dengan keadaan, misalnya nonton film Summer Breeze biar anaknya kalo laki2 mukanya kayak si kembar atau kalo cewe biar mukanya kayak si Chelsea (atau siapapunlah namanya itu). Amit2 kalo sampe lahir mukanya kayak si hantu. Jangan diikuti ya, teman2! Segera sebarkan berita ini agar jangan sampai ada korban berikutnya! Waspadalah! Waspadalah!

 

item rate
Total Votes: 5 - Rating: 5.00

Please rate this item:

    Add to Technorati Favorites

Previous Posts

Be Notified On New Comment

Subscribe for updates
Click here to manage subscription

Comments

Dj wrote:

kynya elo pingin diperkosa ya?!
abisnya dr kmrn nulisnya itu terus..
o'ya kmrn jd diperkosa ma penumpang metromini 640 ga?

ZeAL wrote:

Enggak kok.. gak pengen.. dikit.. eh, gak pengen deh..

Metromininya penuh.. jadi gak memungkinkan kondisinya..

Dj wrote:

yakin ga pengen??
ntar nyesel loh...

ZeAL wrote:

Gak deh.. makasih.. Gak bakal nyesel kok.. Masa depan ku masih panjang. Masih banyak yang dapat terjadi selain di Metromini. hehe..

black.float wrote:

Ceritanya mirip" sama film jepang,,apa gtu namanya..

ayet wrote:

kalo bnr2 ada kejadian lo diperkosa kondektur-nya, bnrn deh... gw bkl lbh tkt sm tuh kondektur drpd sm hantu2nya!

satrio wrote:

ternyata indonesia itu bagus hebat bok

ar_sha wrote:

.wowww...ceritaanx seruu bngedh..
.maju tyus perfilm'n "INDONESIA"
.
.

YA GITU deh!!! wrote:

KEREN..........BGT..........POKOKNYA.......................!!!!!!!!!!!

cHiBi wrote:

saLuT uNtuX FiLm iNdoNesiA.....

cHiBi wrote:

iKutAn gBuNg dUnt....

jD pNgeN mSk BoaRdcaSh niE,,

hOho...........
tP mSh kCiL,

virgo wrote:

lha gimana sih. kisah2 kereta hantu itu kan emang bilangnya suasananya aneh, stasiun sepi, gerbong kereta juga sepi - atau penumpangnya pada diem semua, ada yg bilang baju putih semua, pada kaku, diem, dan tegang. Ya jelas gak ada pedagang asongan dll - sesuai kisah dari org2 yg ngalamin... jadi filmnya sesuai dong sama ceritanya.

[ZeAL] wrote:

Ya, mungkin kebetulan aja yang ngalamin saat itu, semua pedagang asongannya lagi pada nonton bola di ruang kepala stasiunnya.. atau mungkin serempak pada ke wc semua pada saat yang bersamaan gara2 keracunan makanan.. makanya terasa sepi... haha
Errrr... dan kalo sampe ngalamin suasana stasiun yang sepi kayak gitu, mungkin sudah saatnya pindah naik bis atau mulai kredit motor aja..

Add Comment

This item is closed, it's not possible to add new comments to it or to vote on it