visitor stats
Shoutbox
menshorthair: LUCU JUGA MONYETNYA
bubba: kemana aja oom? koq ga pernah diapdet lagi sih?
sarah: ah jarang ngeblog lage neh? abis kena bom yah coy?
Juwie: Monyet seksi jd dianggurin nich..
Juwie: oo.. Pantesan aja.. gi ngoprek FJBex nya toh.. moga makin sukse d..
ZeAL: lg ada proyekan..
Juwie: Caq, kok skrg update nya cm sbulan skali, gi da proyek baru kah atow msh disiksa???
9oliwet: gada update ya...*sigh* pulang lage...
sarah: tapi gak tau juga klo beneran menghalau stress atau malah jadi pemicunya...wkwkwk..canda, kapan nih bikin topik baru, topik Manohara-Fakhry juga ok tuh mas nyet caem..(nah udah dipuji tuh...entar bayar yah...heheh) bubay
sarah: lama ya gak jumpa di blog ini, mudah2an msh ingt ma gw hahahh...gw promosiin nih blog di buletin TAGGED gw, sbg penangkal stress
poztmow: jjs (jalan-jalan subuh)..... narsis abis....... tapi hebat..... Kenali Negeri mu, Cintai Negeri mu
bejo: itu berarti blom keload sempurna web nya.. seharusnya ada latar belakang image coklat, jadi tulisannya keliatan jelas..
9oliwet: mampir lagi setelah sekian lama...ko jadi gak kebaca ya om..backgroundna burem aku harus blog dlu tulisanna baru bisa baca..kenapa begitu?
ass: permisi, numpang pipis... he...he... piss....
sino: nice blog pak
Garmin: hehe.. lam kenal
Zebhi: Om-nya ini yg punya Fjbex ya???
nay: hehm..... om monyet pinter ya...
macancerdas: sakit :)) tapi agak bingung jg ya baca blog lo...bisa nyasar aja gitu gue
Zebhi: Hehee. Monyetnya pinter juga tuch. Dpt dr mana Kang??? Blh disewa gak buat naikin traffic?? :D
Go to page: 1 » 2 » 3 » 4 » 5 » 6 » 7 » 8 » 9 » 10 » 11 » 12 » 13 » 14 » 15 » 16 » 17 » 18 » 19 » 20 » 21 » 22 » 23 » 24







Monyet Pinter

Monyet tapi pinter... Pinter tapi monyet...

You are currently viewing archives for November 2008


Minggu kemaren gue digiring untuk nonton film ini oleh salah satu mantan anggota ekskul Pecinta Alam waktu jaman SMA. Awalnya gue agak ragu2 bisa menikmati secara total, soalnya gue bukan orang yang bisa bercengkrama dengan alam, termasuk Alam yang nyanyi "mbah dukun"..

Gue sudah terbiasa menikmati kemewahan kota, macam Toilet duduk dan sprayer buat cebok.. Mbayangin cebok cuma pake daun dibalik semak2, bener2 bikin gue merinding.. Jangankan "survive" di alam liar, gue dilepas di dalam Mall Taman Anggrek aja bisa nyasar.. Dan setelah nonton Pencarian Terakhir, semakin membulatkan tekad gue untuk HANYA mendatangi gunung yang sudah pasti aman, nyaman, terkendali dan teposeliro, misalnya kayak Gunung Agung, Gunung Sahari atau Gunung Si Istri..  hehe..

 

Read More »

 

 

 

 

 Berakit Kehulu Berenang Ketepian, Bersakit Dahulu Tewas Kemudian..

Siapa sangka bisa tewas berjamaah.. di dokumentasikan pula...
Untung iler gue gak keliatan..

 

12 November 2008
Sekitar 15.00 WIB
di Kantor Terkutuk ini..

 

* pssssttt.. gue yang pake baju biru, duduk diujung.. hoho.. 

Hari minggu kemaren, gue dapet kesempatan musibah nonton film Cinta Setaman. Tadinya mo nonton Laskar Pelangi, tapi lagi-lagi (dan lagi), gue kehabisan tiket.. Mudah2an gue gak sampe ilfeel kayak pas film Ayat-Ayat Cinta. Saking seringnya gue dikecewakan oleh tiket yang habis, akhirnya sampe sekarang gue males nonton film itu, walaupun filenya sudah ada di Hard Disk komputer gue. Gue ngambek!

Berhubung karena pesaingnya adalah film Kutunggu Jandamu, jelas pilihan gue jatuh ke film Cinta Setaman. Ditambah melihat resensinya yang sekilas kayak film Love , dimana beberapa cerita pendek digabung menjadi satu-kesatuan cerita, membuat gue makin semangat untuk nonton.

Tapi apa daya, walau sudah ditemani gadis cantik nan menarik saat menontonnya, tetap saja tidak bisa menutupi tampang kecewa gue atas ekspetasi gue yang tinggi sebelumnya.  

 

Read More »

Disuatu malam yang cerah, gue mau balik dari Senayan City. Dan seperti biasa, berhubung gue gak nyetir , akhirnya gue stopin taxi yang lewat. Ndilalah gue dapet Taksi TransCab. Buat yang gak tau, TransCab ini punya fasilitas TV satelit didalemnya. Jadi penumpang dibelakang bisa nonton ESPN, Discovery Channel, Channel V, MTV, dan channel2 lainnya. Untungnya gak ada channel Fashion TV, soalnya kalo ada, kayaknya gue gak bakal mau masuk ke dalem taksi.. Soalnya kursi penumpangnya pasti bakal lengket dan bau pesing.. Hiii...

Gue yang blom pernah naik TransCab satu kalipun dan emang dah lama banget penasaran, sampe jejingkrakan kecil dan menjerit tertahan waktu berhasil memberhentikan taksinya. "Kyaaaaaaa...!!!", gue teriak sambil lari2 kecil masuk ke dalem Taksi.

Gue bagai anak kecil yang dapet mainan baru, walau akhirnya lebih terlihat kayak orang udik, mencet2 semua tombol di remote yang diiket ke salah satu jok depan. Untung abang supirnya gak ngeilat betapa nafsunya gue pas mencet2. Kalo sampe liat, dia pastiminta dipencet2 juga.. Hiii...

Selain karena gue mulai bosen mencet2, sinyal yang didapet gak begitu bagus jadinya putus2 gituh, akhirnya gue matiin tivinya dan nyalain ipod.. Gak beberapa lama, supirnya nanya; "Pak, tivinya tiba2 mati, ya?". Gue yang kaget dan mengira supirnya sempet ngeliat gue mencet remot kayak orang birahi, refleks bilang; "Sini abang saya pence... Eh, enggak.. Tadi sengaja saya matiin.. sinyalnya jelek..". Dia bales; "ohh.. maaf.. itu baru beberapa hari yang lalu nyala, ini mobil baru.. biasanya sih kalo di mobil lain, sinyalnya bagus..". Ndenger jawabannya, gue sampe tayamum untuk sujud syukur. Sebab tadinya gue kira dia ndenger kata2 awal gue, dan mobilnya di belokin ke semak2 yang gelap dan sepi... Hiiii...

 

 



 Pencet yang merah..  aaaachh...
Pencet yang hijau..   uuuggghhh...
Pencet yang kuning..   eeehhhhhggg..
Pencet yang biru..   ** crooottt... **

 
 

 

Gue mikir bahwa penggunaan tv di dalam taksi, bener2 ide yang briliant! Sebab misal gue ditawari menggunakan taksi yang sama persis, cuma bedanya yang satu ada tv nya dan yang satunya enggak, gue yakin dan pasti bakal milih taksi yang ada TV nya.. Apalagi kalo jalanan macet, tv bisa jadi penghilang stress yang mujarab (kecuali channelnya semua nayangin sinetron pada saat yang bersamaan).

Tarif taksi yang naik ditambah jumlah armada taksi yang beroperasi melimpah ruah, bener2 dibutuhkan sebuah inovasi kalo mo "survive" di hutan belantara Jakarta ini. Butuh sebuah daya tarik tersendiri untuk dapat menggoda calon pelanggan untuk mau menggunakan taksinya.

Nah, gue sempet mengusulkan beberapa inovasi ke supirnya untuk diajukan ke manajemennya.. Siapa tau usulnya diterima dan dia bisa naik pangkat..  Berikut beberapa inovasi gue, yang briliant dan menggairahkan.. 

 

Read More »